RSS

Pakai Autogate, Gak Perlu Antre Imigrasi

14 Apr

Meski udah resmi beroperasi awal 2013, belum banyak yang memanfaatkan autogate di bandara Soekarno-Hatta. Sering banget ketika mau ke luar negeri, teman yang barengan sama saya bahkan baru tau autogate ketika ngeliat saya lewatin pemeriksaan imigrasi lewat cara elektronik itu.

Biasanya saya akan sarankan mereka buat daftarin paspornya buat bisa autogate. Rata-rata kalau gak sengaja ngomongin soal imigrasi sama teman-teman kantor pun masih cukup banyak yang gak tau autogate. Padahal mereka ini sering banget bolak balik luar negeri. Mungkin sosialisasinya juga kurang kali ya. Makanya saya gatel pengen ceritain.

Untungnya apa? Ya gak perlu antre. Ngelewatin imigrasi jadi lebih cepat, gak pake cara reguler yang paspornya dicek dan dicap satu-satu sama petugas.

Kecuali kalau kalian menganggap menunggu itu hal yang wajar… hingga… tiga belas tahun kemudian…. (kaya Spongebob, sampe rumah nanasnya bersarang laba-laba, Spongebobnya keriput kurus berjanggut matanya keluar urat nyaris bolong) Haissshhh!

Tau sendiri kan, paling nggak petugasnya perlu 3 menit ngurus paspor per orang. Malah ada yang lebih lama, bisa lima menitan. Tiga menit dikali berapa orang aja deh tuh. Apalagi kalau penerbangan di jam-jam sibuk kaya pagi-pagi. Ahhh malas lah.

Udah ada fasilitas yang memudahkan kenapa gak kita manfaatin ya kan. Buat kalian yang baru pertama kali mau nyobain autogate, harus daftarin paspor kalian buat autogate. Caranya gampang kok.

Daftar autogate

Daftar autogate

Di pintu imigrasi yang biasa orang pada antre itu, paling kanan ada pintu-pintu otomatis yang warnanya transparan gak ada yang jagain. Itu dia yang namanya autogate. Gak jauh dari autogate, ada petugas imigrasi yang ngurusin pendaftaran autogate.

Samperin aja, kasih paspor kita ke petugas. Petugas akan memprosesnya. Kita bakal diminta nempelin jari telunjuk kiri dan kanan ke scanner sidik jari. Kalau lampu di alat scanner nyala, tandanya oke dan proses selesai.

Abis gitu paspor bakal dibalikin. Ada cap autogate di bagian belakang, nandain kalau paspor kita udah bisa autogate. Kira-kira lima menit doang kok prosesnya.

Registrasi ini kita lakukan sekali aja. Selanjutnya kalau mau lewatin imigrasi, tinggal ngeloyor aja ke pintu otomatis yang tadi saya bilang.

Oya, daftar autogate diperlukan kalau paspor kalian paspor biasa. Sekarang kan ada e-paspor alias paspor elektronik tuh, kalau e-paspor udah otomatis bisa dipake autogate.

Scan paspor dan sidik jari.

Scan paspor dan sidik jari.

Waktu pertama kali nyoba rada norak gitu kan saya grogi hahahaha. Ada dua pintu di tiap jalur. Kita lewat pintu pertama yang dalam kondisi terbuka, trus kita tempelkan paspor yang halaman identifikasi dan foto kita ke scanner.

Gak usah takut salah. Kalau posisi paspornya salah, mesinnya bakal ngasih tau. Ada petunjuknya di monitor kok. Kalau posisi paspornya udah bener, scanner akan mengidentifikasi paspor kita. Trus pintu pertama yang tadi kebuka langsung otomatis ketutup. Kita jadi kaya dikurungin gitu.

Setelah itu, kita diminta meletakkan satu jari telunjuk kita di atas scanner yang lebih kecil. Lihat petunjuk di monitor kecil di dekatnya sampai posisinya benar.

Kalau udah cocok, nyala-nyala gitu scannernya, identifikasi berhasil dan voila! pintu di depan kita otomatis kebuka. Selesai deh lewat imigrasi. Prosesnya sekitar satu menitan aja.

Nanti pas balik lagi ke Indonesia, lewat autogate lagi. Dia letaknya sebelum pengecekan imigrasi manual, dekat loket Visa on Arrival (VOA).

Ini autogate kedatangan. Letaknya dekat loket VOA.

Ini autogate kedatangan. Letaknya dekat loket VOA.

Gimanah sodara-sodara? Cobain deh. FYI, autogate ini setau saya baru ada di terminal 2 bandara Soekrano Hatta. Belum update saya apakah ketersediannya udah diperbanyak. Ada yang tahu? Let me know ya.

Oya, ada teman saya yang banci cap paspor imigrasi luar negeri bilang, “Sayang ah kalau pakai autogate gak ada kenang-kenangannya di paspor.” Haiiiyyyahhh!

Nih ya, cap paspor tetep kalian dapetin di imigrasi negara tujuan. Misal kalian nyampe ke UK, paspornya ya ntar kan ada cap bandara Heathrow. Karena kan di negara tujuan kita ga pake autogate. Autogate itu mempercepat antrean kita ngantre imigrasi sini. Gitu loh.

Eh ada gak ya orang mikir gini. Saking travel freak-nya gitu, maunya selain cap imigrasi negara tujuan plus wajib ada cap imigrasi pas keberangkatan dan tiba di Indonesia. Ngoookkkkkk… kalo beneran ada, balik aja lo ke jaman batu. Addict ama stempel di paspor kali ya hahahahah :p

** foto-foto saya pinjem dari situs Kanim Soetta dan situs Imigrasi

Iklan
 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada April 14, 2015 in FYI

 

Tag: , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s