RSS

‘Anak Tekno’

15 Apr

Jadi penulis bidang teknologi, membuat orang-orang sekitar meyakini saya paham banget ditanyain segala hal berkaitan teknologi. Gelar gak resmi sebagai anak tekno, gitu deh sebutannya, juga bikin saya sering dimintai pendapat terutama soal gadget.

Gue mau beli hape baru nih, Merek A bagus gak? Harga segitu worth it gak? Kameranya bagus gak? Dipake main game oke gak? Lemot gak? Speknya keren sih, tapi merek China gitu gimana ya? Bagusan mana hape A sama B atau C?

Itulah di antaranya yang sering ditanyain ke saya. Berdasarkan cerita-ceritaan dengan sesama penulis tekno, apalagi yang mendalami banget review gadget, mereka juga sering ditanyain begini.

Gak jarang juga yang nanya, harganya berapa ya? Gue bisa titip ke lo? Atau malah minta diutak-atik handphonenya kalau kenapa-kenapa. Ngoooookkk… Berasa jadi tukang jaga konter hape gak sih? šŸ˜€

Mi Note punyanya Xiaomi, vendor asal China yang lagi naik daun (credit: nisbroth)

Mi Note punyanya Xiaomi, vendor asal China yang lagi naik daun (credit: nisbroth)

Saya suka diam dulu beberapa saat kalau orang nanya model-model gini. Pertama, saya perlu mencerna pertanyaan “Handphone yang bagus apa?”. Biasanya saya bakal tanya balik, “Bagus gimana nih? Kebutuhan lo apa dulu?” Ya dong? Kebutuhan orang kan beda-beda.

Orang yang sukanya smartphone dengan kamera depan cakep buat selfie, gak perlu lah beli yang layar grafis cling dan gak lemot buat main game. Buat apa?

Kedua, saya perlu waktu juga buat mikir. Beneran. Seringnya ya saya jadi nyari tau juga tentang spek gadget yang ditanyain. Banding-bandingin speknya, plus tanya juga sama temen yang lebih pinter. Sering nulis tentang gadget bukan berarti saya jadi hapal luar kepala sama spek semua perangkat itu.

Trus, informasi itu dikombinasikan dengan berbagai sumber dan pengetahuan lain yang saya serap selama jadi penulis teknologi. Kemudian dirangkai dalam kalimat sederhana untuk disampaikan ke orang yang nanya, supaya gampang dipahami.

Seribet itu? Gak sih, belagak memaparkan bagaimana proses penyampaian informasi terjadi aja. Sok keren hahahah *toyor*

Yang bikin gondok ampe berasa tenggorokan digandulin batu, ada yang minta pendapat tapi ujung-ujungnya dia keukeuh sama pilihan dia, cuma karena menganggap mereknya lebih bergengsi. Mamam tuh merek hahahahaha

Andai penanya ini tahu segitu effort-nya saya memberi informasi yang setidaknya bisa mencerahkan *sok keren lagi*

Kesannya saya pinter gitu kan. Padahal ya saya googling! Bukan pengen keliatan pinter atau malah gengsi sebagai anak tekno ga bisa jawab pertanyaan macam gitu, saya juga kan sambil belajar. Yaaaa gak apa-apa banget sih. Diambil hikmahnya aja. Haisssyah!

By the way ya, saya sendiri yang dianggep orang-orang tekno banget gitu *katanya ya*, aslinya mah gak tekno-tekno amat. Dalam arti, saya bukan tipe yang harus beli setiap ada gadget baru.

Smartphone saya gak macem-macem, yang penting menuhin kebutuhan saya, terutama buat urusan kerjaan. Ganti smartphone pun biasanya kalau udah rusak atau mulai berasa ada yang kurang sampe ganggu kerjaan.

Saran nih ya buat yang hobi gonta ganti tapi budgetnya seadanya, jangan maksain deh. Tiap tahun, tiap bulan juga ada aja handphone keluaran baru. Kalian beli sekarang yang paling baru, beberapa bulan kemudian pabrikannya keluarin lagi yang baru.

Paling cuma ditambah fitur apa gitu. Lainnya sama. Dan fitur itu belum tentu juga kalian butuhin. Gak ada abisnya deh. Kecuali sih kalau kalian bingung gimana mau ngabisin duit. Ya silakan aja sering-sering beli gadget baru. Kalo bosen boleh deh dikasih ke saya šŸ˜€

Oya, ini nih keuntungan jadi anak tekno. Handphone saya emang biasa aja, tapi asyiknya saya punya kesempatan nyobain gadget baru. Dari yang murah-murah sampe yang mahal gak mampu saya beli, bahkan gadget yang belum masuk ke Indonesia, fresh from the oven langsung dari tempat peluncurannya. Memang harus, wajib tahu buat perbandingan dan bahan tulisan. Kalo gak nyari tau ya kebangetan. Wong emang kerjaannya. Bisa dijitak ama kantor! šŸ˜€ šŸ˜€ šŸ˜€

Kadang kalo lagi nyobain gitu, buat ngerasain user experience-nya kan suka dibawa kemana-mana, misalnya selama dua minggu. Nah diliat temen atau sodara gitu kan, berasanya keren disangka punya saya. Gonta-ganti smartphone melulu kesannya.

Itu dulu sih, soalnya lama-lama orang yang udah kenal ya udah tau kalau itu smartphone dapet dipinjemin, disuruh nyobain. Gak enaknya giliran punya smartphone baru yang beli sendiri, komentarnya gak ngenakin. “Pinjeman yak? Review kan lo?” Asemmmm… šŸ˜€ šŸ˜€ šŸ˜€

Abis ini mungkin saya bakal share tips milih smartphone ala saya di tulisan terpisah. Udahan dulu ya.

Iklan
 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada April 15, 2015 in Daily Life

 

Tag: , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s