RSS

In Relationship ‘Rasa’ Jomblo

26 Jun

Menyandang status ‘in relationship’ menurut pandangan umum berarti kita punya sosok pacar yang setidaknya terlihat sesekali nemenin. Entah pas kondangan atau sekedar hang out. Simplenya, wujud fisiknya terlihat.

Tapi kan gak selamanya kondisi itu bisa terpenuhi. Inilah yang terjadi sama para pasangan LDR, long distance relationship alias pacaran jarak jauh. Ya begini ternyata rasanya. Serasa gak ada bedanya kaya jomblo yang ngaku-ngaku punya pacar. Hiks!

Saya ngetik cerita ini pun setelah jalan dari toko buku sendirian. Trus ceritanya pengen baca buku yang tadi dibeli. Merenung-merenung cantik di taman kampus IPB. Trus kok ya kangen si pacar jadi deh nulis ini.

Lagi ketak ketik tulisan di handphone, ga jauh dari tempat saya, duduk dua mahasiswa pacaran bermodus ‘belajar bareng’. Awalnya sih ga niat merhatiin. Tapi mereka sukses bikin saya nengok.

Pertama, tingkah mereka yang nyebelin. Ceweknya menye-menye trus cowoknya sering banget ngaca di handphonenya. Apaan banget deh. (antara sebel apa sirik plus nyinyir emang beda tipis).

Kedua, mereka kan bawa laptop tuh, trus nyetelin lagu-lagu Raisa. Salah satunya lagu yang LDR itu dong. Hihhhhh maksudnya apaaah? (anjrit baper kan jadinya). Hissshh! Back to topic.

Boleh dibilang nih saya kemakan omongan. Dulu gak percaya sama yang namanya LDR. Ngebayanginnya aja gak sanggup. Duhhhh… jauhan gitu sama pacar. Apalagi saya nih orangnya alergi kangen. Nyatanyaaaa sekarang saya LDR-an!

Kalo lagi ngedown, sempat kepikiran mending waktu jomblo sekalian, jelas gitu sendirian. Hahahihi mau ngapain gak ada beban. Kalo LDR kan ya gitu. Mau hahahihi kemana-mana sendirian tapi di hati meraung-raung inget pacar nun jauh di sana. Kangen berat sampe mati gaya mau ngapain lagi bingung.

Cukup surprise juga saya bisa sejauh ini sama si pacar. Tadinya saya pikir gak akan tahan LDR-an. Apalagi di awal-awal sempet drama segala gitu kaan. Kalo urusan kaya gini, saya ngaku cemen deh. Cengeng banget.

Tapi kan ya segala hal itu ada enak gak enaknya. Kalau mikirnya negatif melulu sih ya cuma makan hati doang. Saya berusaha selalu lihat sesuatu dari banyak sisi.

Untungnya LDR

Me-time. Keuntungan paling berasa dari LDR-an buat saya sih jadi punya me time lebih banyak dibanding kalo pacarnya deketan. Punya banyak waktu ngerjain apapun yang menyenangkan, entah ngejalanin hobi atau hang out sama siapa aja terserah deh.

Lagian saya juga orangnya lumayan sibuk banyak kegiatan. Cielaah… πŸ˜€ Intinya sih saya jadi jarang ngerasa gak enak karena harus ninggalin atau gak ngajak pacar.

Saya sendiri sebenernya bukan penganut paham pacaran kemana-mana kudu berdua sih. Men, masih muda keles… (mudaaa laahh) Bergaul seluas-luasnya supaya gak cupet, biar gak kaya orang kurang piknik πŸ˜€Β  Ini juga jadinya berlaku sama pacar saya. Dia bisa main futsal atau kemana ya monggo.

Mandiri. Dari dulu sih, punya pacar atau nggak, emang biasa mandiri. Selama bisa ngerjain sesuatu sendiri, ya dikerjain sendiri, gak bergantung sama pacar. Palingan pacar mantau aja plus jadi tempat cerita kalo kenapa-kenapa.

Menghargai waktu pas ketemu. Jarang ketemu bikin saya dan pacar menghargai waktu bersama. Pas ketemu jadi fokus berdua, cerita-ceritaan, lebih dewasa dan gak mau ngeributin hal-hal kecil. Pacar saya malah suka minta saya gak mainan gadget dulu pas lagi ketemuan berdua. Iyaaa… Apa sih yang nggak buat kamuuuh! πŸ˜€

Lebih Berkomitmen. Karena jauhan, justru bikin saya dan pacar jadi lebih berkomitmen. LDR bukan berarti kita cuma ngejalanin hubungan ngalir gitu aja. Dikata aer? Justru karena jauhan, kita lebih sering ngomongin hal serius soal berbagai kemungkinan ke depan. Sama-sama gak mau rugi kan. Udah jauhan, kalo gak serius ya makan hati dan buang waktu doang.

Lebih kreatif. Saya dan si pacar melakukan banyak cara supaya pacaran tetep seru meski jauhan. Kreativitas kita diasah agar hubungan selalu ada percikan-percikan asmara. Haiyyah!Β Eh tapi saya sih yang lebih kreatif (butuh pengakuan). Pokoknya gimana aja caranya supaya tetep merasa dekat meski secara fisik berjauhan. Saya dan pacar suka melakukan hal-hal spontan (dan kadang bodoh) misalnya kek gini.

Lagi teleponan.

Saya: Kita nonton yuk!
Pacar: Nonton? Maksudnya gimana sayang?
Saya: Iya kita nonton Night at Museum. Aku nonton di sini, kamu di sana. Jamnya yang deketan. Kalo bisa sih samaan.
Pacar: …..
Saya: Halo? Sayang?
Pacar: Ya ampuuuun sayang. Aku nih antara seneng tapi sedih. Lucu kamu nih, tapi ya sedih gimana… (terdengar suaranya di sana bergetar pilu)

Gitu deh akhirnya kita ‘nonton bareng’. Tapi jurus ini gak selalu sukses. Di lain waktu saya udah dapat tiket, si pacar telat belinya jadi kehabisan tiket.

Alhasil saya nonton sendiri sambil ngegerundel. Abisan itu sayanya ngambek. Tapi udah gitu baikan lagi πŸ˜€ Makanya pas ketemu dan bisa nonton bareng beneran, itu priceless moment banget buat kita berdua.

Di lain waktu, si pacar ngajakin Skype pas lagi kerja weekend di kantor. Saya sambil kerja, dia sambil kerja. Sesekali ngobrol. Dia tahu ruang kerja saya gimana, ada boneka yang nambah atau nggak di meja kerja saya.Β  Dia makan, saya makan. ‘Kerja bareng’ dan ‘makan siang bareng’ ceritanya. Anggap aja lagi berhadapan langsung berdua. Huhuhuu πŸ˜€ *tertawa miris*

Tapi ya, lagi-lagi jurus ini juga gak selalu bisa diandalkan. Kalau koneksi bapuk ya wassalam deh. Kalau ada petisi ‘koneksi internet merata dan stabil untuk semua’, saya pasti ikutan tanda tanganin petisi! Yang gede tandatangannya!

Gak enaknya

Ya pastilah ya ada kalanya kita dirundung kesepian, udah dibahas kan dari judulnya aja bernuansa curhat. Itu tadi, di balik ketegaran bagai karang (karang gigi, jigong dong) tetap aja ada masa di mana saya rapuh. Halah! Kalo lagi ngedown, udah mati gaya mau ngapain, bisa banget tuh telepon pacar sambil mewek saking kangennya.

Kalo udah gitu, si pacar juga gak bisa ngapa-ngapain. Ya mau gimana, andai gitu ada pintu kemana saja-nya Doraemon. Palingan ngomong, “Sabar ya sayang, nanti kan kita ketemu.” Baru deh agak reda nangisnya. Semacam bocah dijanjiin main ke kebon binatang Ragunan. Iya ketemu, tapi kan tiga ato empat bulan lagi! Huaaaaaa! *nangis kejer lagi*

Emang ya, kesabaran dan rasa saling percaya diuji banget. Yang jelas, saya belajar lebih dewasa dalam hubungan LDR. Dan beruntung si pacar nih sabar banget. Iya, Tuhan itu menciptakan orang berpasangan. Kalau yang satunya gerunggusuhan, pendukungnya harus yang lembut, sabar, dewasa. Isshhh si pacar dipuji-puji pasti GR sampe keriting bulu hidungnya.

Berat di ongkos

Baru ngerasain kalo LDR itu berat di ongkos. Kalau mau ketemu, seenggaknya siapin budget sejuta buat pesawat bolak balik. Belum lain-lainnya. Naik kereta yang lebih murah bisa aja, tapi kan waktunya habis di jalan dong. Kalo sering-sering ketemunya modal banget tuh.

Udah gitu, mengingat komunikasi adalah kunci hubungan LDR, pastinya harus tetap terhubung. Entah telepon, WhatsApp, Line, Skype semuanya dijabanin deh. Biar murah, saya sama si pacar juga jadi sensitif sama harga, teliti nyari tau paket nelepon, internetan murah dengan operator yang sama.

Yah begitulah ceritanya. Saya masih beruntung LDR-an sama-sama di Indonesia, masih lebih gampang dijangkau buat ketemuan. Ada cerita teman yang LDR-an beda negara. Haisshh salut. Kuat banget.

Saya dulu belagak pengen punya pacar beda negara, cowok London gitu. Saking tukang ngayal dan sok British-nya. Ealaah.. Mamam tuh London! Jarak Malang – Bogor aja cengeng…

Ah tapi ternyata ya, saya bisa mengalahkan ketakutan diri sendiri dengan LDR-an. Bisa sejauh ini aja buat saya sebuah prestasi. Ini bukan perkara gampang buat saya. Perlu cukup nyali untuk menjalani LDR, entah takut masing-masing tergoda yang lain, nggak betah sendirian atau hal lain.

Kalian yang juga pacaran jarak jauh pasti setuju, kuncinya LDR adalah komunikasi gak boleh putus, wajib saling percaya dan… stok sabar unlimited. Sabar itu cantik! *ngomong sama kaca*

Apalagi pasangan LDR juga sering dinyinyirin ‘Kok bisa sih LDR? Gak takut diselingkuhin? Kalo di sini ada yang mau sama lo ngapain sama yang jauh? Packagingnya aja LDR intinya sih tetep aja jomblo” bla bla bla. Ihhhhh KZL! Bukan kesel lagi. Tenang-tenang… Ga usah dengerin haters. Itu mah cuma bikin gondok dan pikiran jadi kemana-mana.

Nah, kalau satu aja dari syarat-syarat itu gak bisa dipenuhi, dipikir-pikir lagi deh. Karena nantinya bakalan makan hati doang dan jadinya LDR yang lain, Lo Doang Relationship!

Ting tung! (notifikasi WhatsApp masuk)

Ternyata si pacar. Lagi diomongin eh dia nongol *GR sendiri*

Pacar: Sayang? Lagi dimana? Lagi ngapain ini?
Saya: Di taman IPB sayang. Ngetik-ngetik cantik buat update blog πŸ˜€

(dalam hati gak sabar pengen cerita)

Pacar: oke sayang, dilanjut

Wish us luck! πŸ™‚

20150428_125300

Iklan
 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Juni 26, 2015 in Daily Life

 

Tag: ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s