RSS

Orang Gajian

23 Nov

“Kangen tanggal 28 #mentalgajian.” Bunyi status BlackBerry Messenger (BBM) saya ini memancing reaksi beberapa teman. Merasa punya satu cerita yang sama, kami saling menertawakan nasib menjadi orang gajian.

Pertengahan bulan begini, isi dompet ibarat lagi lucu-lucunya ya kan. Gak sabar pengen cepet-cepet hari gajian. Kalau saya, pay day jatuh setiap tanggal 28, jadi ya gimana saya gak kangen tanggal itu coba πŸ˜€

Pernah kepikiran jadi freelancer. Tapi membayangkannya gak sanggup euy, belum dulu lah. Belum berani meninggalkan zona nyaman. Iya saya memang cemen, biarkanlah kalian anggap begitu. Biarkaaannn!Β 

Ngomong-ngomong soal gaji, pikiran saya menerawang. Jaman-jaman baru kerja, sering berkhayal “gimana rasanya ya pegang duit sekian” atau “andai gaji saya sekian juta. Bisa beli ini itu.” Nyatanya, ketika sampai pada nominal yang diimpikan, gak menjadikan saya puas. Manusia…

Katakanlah gini. Waktu gaji Rp 1 juta, pengen Rp 2 juta. Pegang duit 2 juta, ngarep Rp 3 juta. Udah punya Rp 3 juta, rasanya kok kurang. Gaji Rp 4 juta, ngerasa semua kebutuhan baru terpenuhi kalau punya Rp 5 juta. Dan seterusnya… begitu aja terus.

Kenapa? Karena standar gaya hidup mengikuti penghasilan. Kalau dulu mandi pake sabun cair merek biasa aja (gak ngerti juga sih definisi merek biasa dan gak biasa itu gimana), gaji naik maunya Body Shop satu paket sama lotion dan parfumnya misalnya.

Kalau dulu bersihin rambut cukup pakai shampo, sekarang harus juga pake conditioner, hair mask, vitamin rambut dan perintilan perawatan rambut lainnya.

Penghasilan naik, jadi hobi beli barang branded (meski nunggu diskonan), jadi langganan majalah apa lah gitu, jadi member gym club fitness, nyobain tempat-tempat makan fancy, liburan, dan lain-lain. Ya gitu lah.

Kalau gak bijaksana, perilaku kaya gini memang bisa bikin kita terjebak gegayaan. Ya gak ada salahnya membelanjakan gaji untuk hal yang diinginkan. Tapi baiknya sih pinter-pinter memilih mana yang jadi kebutuhan dan keinginan.

Misalnya, gak perlu lah sabunnya Body Shop. Yang penting kan fungsinya sabun untuk bikin badan bersih. Nah tuh tau! *toyor diri sendiri* Yaaa fleksibel aja lah, kalo ada duit boleh sih pake Body Shop, kalo lagi kere sabun batang Lifebuoy juga gak bikin badan jadi gatel-gatel kan *tetep dong* hahahaha…

Saya sih pengennya balance gitu loh. Gak mau foya-foya tapi gak mau irit-irit amat. Gegayaan sekali-sekali boleh kan, tapi gak dijadiin kebiasaan. Kalau saya selalu punya yang namanya ‘reward myself’, ada waktunya menghadiahi diri sendiri atas pencapaian-pencapaian yang sudah dibuat.

Reward-nya ya macem-macem, mulai dari yang modal banget kaya pergi liburan, ke salon, nonton, beli sepatu baru, atau sesimpel dengan beli es krim atau crepes yang paketan sama minuman (nih kalo reward-nya pas lagi kere hahaha).

Pokonya harus selalu inget untuk menyayangi diri sendiri setelah bekerja keras. Berdasarkan pengalaman saya sih ini bagus untuk psikologis, membuat perasaan lebih positif dan happy.

Jadi ya proporsional aja. Gak berlebihan, supaya kalau sedang berada di bawah gak kaget. Dulu waktu gajinya yang kita pikir ‘kecil’ di masa itu pun kita fine-fine aja toh? Yang lebih penting adalah, mental bersyukur. Sering-sering melihat ke bawah. Kalau selalu melihat ke atas memang akan selalu merasa kurang.

Idealnya kalau penghasilan bertambah, uang yang di-saving pun harusnya lebih besar. Jadi pas naik gaji, hitung-hitungan lagi. Kalau misal sebelumnya menyisihkan Rp 100 ribu, setelah naik gaji jadi Rp 105 ribu. Hah? Masa nambah cuma Rp 5 ribu? Yeeee Rp 5 ribu bisa kenyang gorengan sepuluh kali. Namanya juga kan contoh. Intinya, naiknya penghasilan juga harus diupayakan nabungnya nambah. Gitu sih.

Setiap awal bulan pas gajian, langsung pisah-pisahin lah itu. Duit untuk tabungan, asuransi, zakat dan lain-lain yang penting anggap aja uang hilang yang gak usah diinget-inget.

Pokonya tiap bulan duit sekian dialokasikan ke situ. Yang selalu saya pegang dari omongan orangtua saya, seberapa besar pun gajinya, harus selalu ada yang disishkan untuk menabung dan memberi. Mau cuma 100 perak sekalipun. Supaya rejekinya berkah. Amin Insya Allah.

Iklan
 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada November 23, 2015 in Daily Life

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s